Skip to main content

4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro

Artikel ini menuntun Kamu lewat empat cara berbeda yang dapat mempercepat proses ekspor video di Adobe Premiere Pro.

4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro

Kamu bisa mengikuti tutorial video, yang akan menuntun Kamu langkah demi langkah, atau Kamu bisa membaca artikel jika Kamu ingin berfokus pada satu teknik. Masing-masing memiliki kelebihan untuk jenis alur kerja yang berbeda.

Mengekspor = Rendering dan Encoding


Ketika Premiere pro akan mengekspor beberapa video yang diedit, ia harus melakukan dua tugas terpisah: rendering dan encoding. Penting agar Kamu mengerti artinya, jadi Kamu bisa mengerti mengapa trik Saya bisa menghemat waktu saat mengekspor video.

Saat Premiere mengekspor video, ini akan dimulai dengan membaca file sumber yang telah Kamu impor ke proyek Kamu, yang hampir selalu merupakan file terkompresi. Kemudian dekompresi file sehingga bisa menangani gambar sebenarnya. Ini tidak menyimpan gambar yang tidak dikompres ke file - itu hanya menyimpannya sementara di memori.



Selanjutnya menerapkan transformasi yang telah Kamu lakukan dalam sequence - koreksi warna, resizing, manipulasi pada gambar. Itulah rendering.

Kemudian mengkodekan gambar menjadi codec apa pun yang Kamu pilih di setelan ekspor, dan ini menghemat data terkompresi ke file keluaran. Jadi, kita mulai dengan file terkompresi, dan kita berakhir dengan file terkompresi.

Sekarang, biasanya tidak mungkin melewatkan salah satu dari langkah-langkah itu - biasanya Kamu harus membuat dan kemudian menyandikan saat Kamu mengekspor. Tapi trik pertama Saya memungkinkan Kamu menghindari rendering dan pengkodean beberapa kali . Dalam kebanyakan situasi, Kamu tidak hanya membuat timeline Kamu sekali. Kamu sering membuat potongan kasar, dan kemudian Kamu mendapatkan umpan balik dari produser atau klien Kamu, dan kemudian Kamu perlu mengekspor lagi setelah Kamu membuat beberapa tweak. Dan kemudian prosesnya berulang, jadi Kamu sering kali mengekspor timeline yang sama beberapa kali. Jika kita berhati-hati dengan rendering dan ekspor kita, kita bisa menghemat banyak waktu.


1. Compress Previews


Bayangkan saya memiliki klip pada timeline dengan banyak koreksi warna. Jika saya memerintahkan Premiere untuk mengekspor, itu akan membuat file itu dengan koreksi warna saya yang sudah saya kerjakan, dan kemudian akan memampatkan data tersebut menjadi codec output yang saya pilih. Jika klip panjang dengan banyak penyesuaian, mungkin butuh sekitar 60 detik.

Tapi saya juga bisa memerintahkan Premiere untuk hanya membuat klip, dan menyimpan file yang diberikan pada hard drive. File itu disebut file pratinjau, dan saya dapat menggunakan file itu untuk diekspor nanti tanpa dirender lagi.

Saya klik "sequence" dan kemudian "render in to out". Sekarang Premiere membuat klip itu dan menyimpannya, dan bar pada timeline berubah menjadi hijau.

compress preview 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Bar hijau berarti Premiere tidak perlu membuat bagian dari garis waktu saya lagi saat diekspor.

Sekarang jika saya mengekspor klip itu lagi, dan saya mencentang kotak di setelan ekspor yang bertuliskan "use previews", sekarang Premiere hanya akan mengambil file yang tersimpan saat saya memberikan dan memampatkannya ke codec output saya. Tidak perlu melakukan koreksi warna saya - hanya perlu membaca file yang diberikan dan mengengkodingkannya (biasanya Saya menyebutnya transcode). Dan itu hanya butuh beberapa detik, bukan 60 detik dari sebelumnya.

tips compress preview 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Sekarang katakanlah saya ingin mengganti judul di akhir film saya karena ada salah ketik untuk pertama kalinya. Premiere masih perlu membuat judul yang berubah, namun tidak perlu lagi membuat klip utama, yang berarti ekspor kedua saya hampir sama cepatnya dengan yang terakhir.

alur compress preview 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Jika saya hanya melakukan sedikit perubahan pada hasil edit saya, semua ekspor saya mulai sekarang akan sangat cepat.

Semua itu terdengar indah, tapi ada tangkapan. Secara default, Premiere menggunakan codec berkualitas rendah untuk preview-nya. Itu berarti, jika saya mencentang kotak untuk menggunakan pratinjau saat saya mengekspor, hasil akhir saya tidak akan memiliki kualitas penuh yang saya harapkan. Tidak apa-apa jika saya hanya ingin mengekspor pratinjau resolusi rendah dan ini bukan versi terakhir, tapi bagaimana jika saya ingin mengekspor klip berkualitas penuh beberapa kali?

Dalam hal ini, saya perlu mengubah codec pratinjau saya ke codec berkualitas tinggi, yang sangat mudah. Pergi ke "Sequence Settings," lalu "Preview File Format." Jika Kamu ingin benar-benar yakin bahwa Kamu tidak kehilangan kualitas apapun, maka Kamu dapat memilih format lossless atau uncompressed. Ingat, jika Kamu menggunakan codec highrate yang sangat berkualitas tinggi untuk preview Kamu, itu mungkin memerlukan banyak ruang pada hard drive Kamu, jadi kebanyakan orang akan memilih sesuatu yang tinggi tapi bukan bagian paling atas. (mungkin ProRes 422 HQ).

proress compress preview 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Jika Kamu tidak yakin codec mana yang akan digunakan, Kamu bisa melihat halaman gambar dibawah ini, yang memungkinkan Kamu membandingkan banyak codec yang berbeda.

codec 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

2. Smart Render Dari Pratinjau


Ada satu fitur lagi dari "use previews" box yang bisa membuat perbedaan besar dalam waktu render, dan anehnya, jarang disebutkan. Jika Kamu memilih setelan codec yang sama persis untuk file pratinjau dan untuk file keluaran Kamu , Kamu dapat melewatkan rendering dan pengkodean saat Kamu mengekspor.

Karena Premiere telah membuat preview dan mengkodekannya, yang harus dilakukan adalah menyalin data ke file output. Premiere memanggil Smart Rendering ini, dan dalam hal ini Saya benar-benar menggabungkan fitur Use Previews dan fitur Smart Rendering.

smart render 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Klip yang membutuhkan waktu sekitar 60 detik untuk mengekspor secara normal, dan membutuhkan waktu sekitar 5 detik dengan "Use Previews" normal, membutuhkan waktu kurang dari satu detik saat Kamu melakukan Smart Render dari preview .

Trik ini memiliki keunggulan ekstra sehingga gambar tidak diproses dua kali. Jika Kamu menggunakan pratinjau tanpa Smart Render, maka gambar Kamu akan dikompres dua kali (kecuali jika Kamu memilih codec yang tidak dikompres sebagai codec pratinjau Kamu, tentu saja).

Sayangnya trik ini tidak bekerja untuk semua codec - Kamu harus menggunakan salah satu codec yang terdaftar di " QuickTime Match Source (Rewrap) Support ". Dua codec yang paling umum yang terdaftar adalah ProRes dan Cineform , keduanya sangat bagus.

Bagian yang sulit adalah mengetahui apakah Premiere menggunakan file pratinjau Kamu sama persis seperti aslinya dan hanya menyalinnya ke file ekspor, atau apakah Premiere membaca file pratinjau tersebut, mengodekannya, dan kemudian mengkodekan ulang mereka ke dalam file keluaran. Penting bagi Kamu untuk mengetahui, karena jika itu mengkodekan kembali file-file itu, Kamu bisa kehilangan beberapa kualitas, karena gambarnya dikompres dua kali. Dan tentunya akan memakan waktu lebih lama.

Untungnya, sebenarnya tidak sulit untuk dilakukan. Pilih klip, pre-render, lalu ekspor dengan kotak Use Previews dicentang, dan tuliskan berapa lama waktu yang dibutuhkan. Kemudian ekspor lagi, tapi buat tweak kecil untuk codec output Kamu. Kamu harus menggunakan codec yang sama, tapi buatlah perubahan kecil (mungkin mengganti dari ProRes 422 ke ProRes 422 HQ). Kamu harus melihat ekspor sedikit tweak lebih lama , karena sekarang harus mentranskode file pratinjau Kamu, sedangkan saat pertama kali menyalin data. Jika dibutuhkan waktu yang hampir sama untuk melakukan kedua ekspor, itu mungkin berarti Premiere tidak menggunakan fitur Smart Render.

Hasil Uji Menampilkan Smart Render Working:
Preview file diatur ke ProRes 422 HQ, Diekspor ke ProRes 422 HQ: 1,4 detik.
Preview file diatur ke ProRes 422 HQ, diekspor ke ProRes 422: 5,6 detik.

Hasil Uji Menunjukkan Smart Render Tidak Bekerja:
Preview file diatur ke ProRes 422 HQ, Diekspor ke ProRes 422 HQ: 4,9 detik.
Preview file diatur ke ProRes 422 HQ, diekspor ke ProRes 422: 5,6 detik.

3. Smart Render dari Sumber


Trik ketiga bisa membuat perbedaan BESAR dalam kecepatan ekspor, namun hanya akan bekerja untuk orang-orang yang hanya melakukan editing di Premiere, bukan koreksi warnanya.

Mari kita bayangkan bahwa saya adalah editor film, dan departemen kamera telah memberi saya file proxy untuk diedit. Mereka mengambil file mentah dari kamera dan mengubahnya menjadi format proxy DNxHD dengan tampilan standar rec709 (yang berarti saya tidak perlu menambahkan LUT ke timeline untuk dipratinjau secara akurat). Saya hanya melakukan edit, jadi saya tidak repot dengan koreksi warna atau efek spesial apa pun di premiere.

smart render source 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Jika saya mengekspor dengan format yang persis sama dengan cuplikan sumber saya, yang dalam kasus ini adalah DNxHD, Premiere tidak harus merender atau kompres sama sekali . Saya tidak menambahkan koreksi atau efek warna pada klip saya, jadi Premiere dapat menyalin gambar saya langsung dari file asli, yaitu DNxHD, dan menempelkannya ke file yang diekspor, yang juga DNxHD.

Ini adalah cara lain untuk memanfaatkan fitur Smart Rendering perdana, namun kali ini Saya hanya menggunakan Smart Rendering, bukan fitur Use Previews . Saat Kamu menggunakan Smart Rendering dari cuplikan sumber Kamu, Kamu bisa mengekspor keseluruhan film berdurasi 10 menit ini hanya dalam beberapa detik. Secepat itu.

Sekali lagi, karena Saya menggunakan fitur Smart Render, Saya hanya bisa menggunakan salah satu codec yang terdaftar di halaman ini . H.264 file, misalnya, tidak akan bekerja dengan alur kerja ini, tapi ProRes, DNxHD, dan Cineform semuanya bekerja dengan baik.

4. Smart Render dari Export


Trik keempat jauh lebih fleksibel daripada tiga yang pertama . Tidak ada batasan tentang cuplikan sumber Kamu, Kamu tidak perlu membuat timeline sebelum Kamu mengekspor, dan hasilnya akan berhasil bahkan jika Kamu melakukan banyak efek dan koreksi warna di Premiere.

Pertama kali Kamu mengekspor, Kamu harus menunggu ekspor normal. Tapi jika Kamu perlu melakukan sedikit perubahan pada proses edit dan ekspor lagi, Kamu melakukan render cerdas dari ekspor pertama Kamu .

Kamu mengambil ekspor pertama dan mengimpornya kembali ke proyek Kamu, dan kemudian meletakkannya di atas timeline Kamu di layer/track baru. Kemudian Kamu mengambil slice tool dan memotong bagian timeline mana pun yang telah diubah untuk ekspor kedua.

smart render export 4 Trik Mempercepat Ekspor di Premiere Pro Dafi Deff

Selama Kamu menggunakan setelan yang sama untuk kedua ekspor, Premiere akan dapat menyalin data yang dikompres langsung dari file yang diekspor pertama kali ke file yang diekspor kedua Kamu. Semua itu harus dirender adalah apa yang berubah, dan karenanya sangat cepat berkembang.

Hal yang hebat tentang metode ini adalah Kamu tidak perlu mempersiapkan apapun terlebih dahulu. Kamu tidak perlu mengingat untuk membuat sequence sebelumnya.

Sekali lagi, ini bekerja dengan ProRes, DNxHD, Cineform, dan semua codec yang tercantum di halaman ini.

Saya harus mencatat bahwa, dalam masing-masing dari 4 trik ini, Saya peduli untuk menghemat waktu pada rendering dan kompresi video bukan audio. Audio sangat mudah untuk diproses dibandingkan dengan video. Kamu akan melihat pada gambar di atas bahwa saya telah mengunci saluran audio dan hanya menambahkan bagian video ekspor saya kembali ke timeline, bukan audio.

Masing-masing trik ini bekerja dengan baik dengan Panel Premiere, yang memberikan integrasi mendalam ke antarmuka Premiere dan memungkinkan Kamu mengirimkan proyek Kamu ke klien atau produser Kamu untuk umpan balik tanpa meninggalkan Premiere .

Cara lain untuk mempercepat alur kerja Premiere Kamu adalah menjadi pintar dengan alur kerja proxy Kamu. Saya akan memposting artikel mendalam lainnya mengenai proxy di Premiere di sini.

Ingin mendapatkan pemberitahuan posting terbaru dari blog ini? cukup klik link subscribe blog Dafi Deff ini (daftarkan email Anda) maka Anda akan mendapatkan pemberitahuan setiap kali blog ini di-update. Follow saya di Twitter @dafideff dan Instagram @dafideff. Atau subscribe channel Youtube saya Channel Youtube Dafi Deff dan add saya di lingkaran Google+ Dafi Deff.

Comments

Popular posts from this blog

Panduan Lengkap Bermain Empowr dan Menghasilkan Banyak Dollar dari Empowr

Empowr adalah sebuah situs jejaring sosial layaknya Facebook, Twitter, Tumbr dan sosial media lainnya, namun Empowr lebih unik dari jejaring sosial media yang ada. Di Empowr, selain penggunanya bisa membangun jaringan sosial dengan semua orang yang ada di belahan dunia manapun, pengguna Empowr juga bisa memperoleh penghasilan uang dollar secara online.

Empowr mengusung sebuah misi untuk memberdayakan setiap pengguna Empowr memperoleh pengaruh, harapan dan penghasilan. Hal ini dikarenakan komitmen dari Empowr untuk membantu stengah manusia yang ada di bumi ini agar pada tahun 2025 nantinya, setiap orang mempunyai penghasilan rata-rata $ 25 per hari.

Cara Bermain Empowr agar Menghasilkan Uang Dollar
Sebelum kamu memutuskan untuk memulai bermain Empowr, pastikan dalam diri kamu sebuah tekat untuk bersosial media. Hindari dulu pemikiran tentang mendapatkan uang. Agar nanti kamu bisa beraktifitas di Empowr dengan sepenuh hati.

Setelah kamu yakin tentang itu, kini saatnya kamu melangkah ke p…

Cara Mengaktifkan Output Module Format H.264 di After Effects

Pada saat anda menyelesaikan project anda di After Effects, hal yang akan anda lakukan yaitu menyimpan project anda atau juga mengekspor project anda ke dalam bentuk video. Sebelum melakukan ekspor project ke dalam bentuk video atau dengan istilah lain rendering, anda harus melakukan setting output terlebih dahulu. Salah satu setting yang terpenting yang harus anda lakukan yaitu menentukan format file ekspor anda.

Jika anda ingin mengkespor file project After Effects anda ke format video MP4, maka anda harus memilih setting format H.264 pada jendela Output Module. Banyak pengguna After Effects, terutama Adobe After Effects CC, tidak menemukan format H.264 pada setting format di jendela output module. Berikut ini cara untuk mengaktifkan atau memunculkan setting format H.264 pada output module di After Effects, agar project bisa diekspor ke dalam format video MP4:

Baca Juga:

Tempat Terbaik Untuk Menemukan Inspirasi Motion Graphics
Ini Modal Yang Diperlukan Jika Anda Ingin Menjadi Seorang …

Pengertian Motion Graphics dan Cara Membuatnya

Motion Graphics, sebagai posting awal dari blog ini saya ingin berbagi pengertian tentang hal ini, kenapa? Karena rencananya kedepannya nanti (meniru janji-janji yang pernah saya alami), blog ini akan saya isi dengan postingan-postingan tentang Motion Graphics. Mungkin sebelum jauh saya berbagi tentang Motion Graphics, alangkah baiknya saya mengenalkan sedikit tentang apa itu Motion Graphics.

Secara awam saya ingin mendefinisikan sendiri tentang Motion Graphics. Untuk diketahui, saya hanya seorang pecinta dan penikmat Motion Graphics yang bermimpi untuk sekolah tentang hal ini, tapi tidak kesampaian. Bertahun-tahun saya menikmati dan mencoba menyelaminya, pada akhirnya saya menarik sebuah kesimpulan pribadi.

Motion Graphics adalah percabangan dari Seni Desain Graphics yang merupakan penggabungan dari, Ilustrasi, Tipografi, Fotografi dan Videografi dengan menggunakan teknik Animasi. Motion Graphics terdiri dari dua kata, Motion yang berarti Gerak dan Graphics atau yang sering kita ken…

Apakah Empowr Benar-benar Membayar

Jika kamu mencari informasi apakah Empowr benar-benar membayar atau tidak, maka kamu menemukan artikel ini. Satu hal yang perlu kamu tau sebelum membaca lebih jauh, kamu harus yakin bahwa kamu sedang membaca artikel dari sumber yang tepat :D

Di tahun 2016 ini, ada satu pendatang baru di dunia bisnis online. Tawaran bisnis dari pendatang baru ini terbilang unik. Pesertanya tetap melakukan pekerjaan, tapi pekerjaan yang ditawarkannya sangatlah simpel. Bagaimana tidak, penggunanya ditawari pekerjaan yang kurang lebih sama dengan apa yang dikerjakan atau apa yang dilakukan ketika menggunakan media sosial. Nama pendatang baru di jagat bisnis online itu adalah Empowr.

Empowr sebenarnya sudah ada sebelum tahun 2016, tapi baru di tahun 2016 ini banyak penggiat bisnis online tertarik dengannya. Seketika nama Empowr begitu terkenal. Banyak calon pengguna Empowr mencari informasi tentang pekerjaan online yang ditawari oleh Empowr. Tapi seiring terkenalnya Empowr, berkembang pula sebuah polemik ba…

Perbedaan Antara Color Correction dan Color Grading

Dalam dunia analog, "color timing" adalah proses panjang kimiawi foto yang berlangsung di laboratorium foto. Sekarang pengolahan warna dilakukan secara digital; profil warna gambar dan rekaman dapat benar-benar berubah hanya dengan beberapa klik mouse.

Ada dua jenis utama dari manipulasi warna, dan nama-nama mereka sering (keliru) digunakan. Color Correction dan Color Grading, serupa dalam proses tetapi berbeda dalam bagaimana dan kapan mereka digunakan.


Color Correction Color Correction atau Koreksi Warna adalah proses tunggal yang melibatkan penyesuaian gambar untuk "memperbaiki" setiap penyimpangan dari penampilan standar. Color Correction atau Koreksi Warna ini meliputi:
ExposureWhite BalanceISO NoiseContrast

Color Correction dapat digunakan untuk menutupi kesalahan yang terjadi pada saat pengaturan kamera serta untuk menarik lebih banyak informasi dari flat-profiles. Kamu harus memperbaiki warna rekaman Kamu bila memungkinkan, karena menciptakan kohesi antara s…