Panduan Ekspor Video Untuk Sosial Media di Adobe Premiere Pro
Panduan Ekspor Video Untuk Sosial Media di Adobe Premiere Pro

Panduan Ekspor Video Untuk Sosial Media di Adobe Premiere Pro

Ekspor video untuk media sosial bisa dilakukan di Adobe Premiere Pro. Panduan ini adalah cara ekspor video terbaik untuk YouTube, Instagram, Facebook, Twitter, dan Vimeo

Membuat pengaturan ekspor video untuk media sosial ada di satu tempat, yaitu Adobe Premiere Pro. Nah, Anda beruntung! Tutorial di bawah ini akan menunjukkan cara terbaik untuk memformat dan mengekspor video Anda untuk YouTube, Vimeo, Facebook, Twitter, dan Instagram menggunakan Adobe Premiere Pro. Tidak hanya di Adobe Premiere Pro, pengaturan ini juga berlaku untuk Anda pengguna Adobe Media Encoder.

Panduan Ekspor Video Untuk Sosial Media di Adobe Premiere Pro

Sebelum lanjut membaca panduan ini, saran saya adalah: Jangan ekspor dan unggah format video yang sama di semua platform!

Sebagai gantinya, buatlah penafsiran khusus terhadap video untuk setiap platform. Pikirkan tentang bagaimana pengguna Anda akan terlibat dan berinteraksi dengan video di platform yang Anda upload. Ada pertanyaan yang perlu Anda tanyakan kepada diri sendiri:

  • Bagaimana pengguna terlibat dengan video secara berbeda di setiap platform media sosial?
  • Akankah pengguna menonton dengan audio?
  • Berapa durasi video di mana orang berhenti menonton?
  • Apakah Anda ingin pengguna mengeklik tautan?
  • Apakah Anda ingin membuat video penggoda untuk menarik perhatian pemirsa agar menonton video Anda hingga selesai di YouTube?
  • Untuk membuat konten video yang menarik, Anda bisa mempelajari Panduan Dasar Membuat Vlog Dan Kebutuhan Vlogging yang telah saya poskan sebelumnya.

Pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda menentukan bagaimana mendesain video Anda. Misalnya, di Facebook, orang biasanya menemukan video di dalam feed atau lini masa mereka tanpa audio menyala. Jadi, ide yang bagus untuk itu adalah membuat lima detik pertama video Anda eye-catching dan menyertakan teks. Seperti yang ditulis oleh filsuf Kanada Marshall McLuhan, "medium adalah pesannya." Dan platform media sosial memiliki dampak yang sangat berpengaruh pada cara orang melihat pesan video tersebut. Jadi, penting untuk memikirkan platform sebelum Anda mengeklik tombol "export".



Setelah Anda memikirkan konten spesifik dan platform, mari selami cara terbaik untuk mengekspor konten di Premiere Pro.

Sebelum kita mulai, ketahuilah bahwa ada solusi baru yang akan memperlancar alur kerja ekspor sosial-media. Adobe saat ini telah merilis "Social Publishing Panel" di Adobe Premiere Pro terbaru. Ini adalah panel yang akan menyederhanakan proses upload media sosial dan menyertakan analisis video lintas platform. Ada beberapa hal yang dapat dan harus Anda ketahui tentang panel ini:

  • Anda bisa mengunggah ke Facebook, YouTube, dan Twitter dari panel Premiere Pro. 
  • Ini juga mencakup kotak pilihan ekspor yang disederhanakan dan secara otomatis memilih pengaturan render terbaik untuk platform itu (jadi tidak perlu khawatir memilih preset atau setting yang tepat!)
  • Anda dapat menambahkan judul video, deskripsi, dan tag, dan pilih gambar mini pribadi dari panel.
  • Anda juga dapat mengukur keseluruhan keterlibatan video, tampilan, suka, komentar, dan pembagian di beberapa platform dari dalam panel.
Baca lebih lanjut tentang panel sosial di sini dan jika Anda ingin mendaftar ke versi beta, isi aplikasi ini. Versi beta akan dirilis ke publik dalam beberapa bulan ke depan.

1. Panduan Ekspor Video Untuk YouTube

Pemutar video YouTube bekerja dalam aspek rasio 16: 9, yang standar untuk HD 1280x720p dan HD 1920x1080p. Tetapi jika Anda memiliki video yang bukan 16: 9 (seperti 4: 3, SD 480p), maka akan muncul palang hitam di sebelah kiri dan kanan. Bar ini dikenal sebagai kotak pilar. Sangat jarang Anda akan melihat kotak pilar pada video baru di YouTube, namun jika Anda menonton video dari tahun 90an, Anda pasti akan menemukan hal ini.

Panduan Ekspor Video Untuk YouTube

Saat mengekspor ke YouTube, saya memilih format "H.264", lalu pilih preset Premiere Pro "YouTube 1080p HD", saat saya bekerja di HD 1080p. Tapi ada juga empat preset YouTube lainnya, tergantung pada resolusi rekaman video Anda.

Preset secara otomatis akan menyesuaikan pengaturan video, bitrate, codec audio, dan codec video agar sesuai dengan pengaturan ideal untuk upload YouTube 1080HD, namun saya merekomendasikan dua update ke pengaturan Video Bitrate:

  1. Ubah Encoding Bitrate menjadi "VBR, 2 Pass." Pass pertama menganalisis video untuk menentukan area gambar mana yang memerlukan kompresi lebih banyak daripada yang lain, sedangkan slot kedua mengeksekusi kompresi video. Butuh waktu lebih lama, tapi akan menghasilkan citra yang lebih baik.
  2. Ubah bitrate target encoding menjadi 8 mbps. Semakin rendah bitrate, semakin kecil ukuran file. (Jangan sampai di bawah 8 mbps.)

Anda juga dapat mempublikasikan secara otomatis ke YouTube dengan memilih tab "Publikasikan" dalam setelan ekspor Premiere Pro. Setelah Anda memilih tanda centang di samping "YouTube", klik "Log In" untuk menghubungkan akun YouTube Anda ke Premiere Pro's Media exporter. Anda dapat memilih privasi video, membuat tag yang dipisahkan koma, dan menambahkan deskripsi. Anda juga dapat memilih untuk menghapus file lokal setelah diunggah.

2. Panduan Ekspor Video Untuk Vimeo

Sama seperti YouTube, pemutar Vimeo juga akan menambahkan palang hitam ke kiri dan kanan video 4:3 480p. Setelan ekspor Premiere Pro untuk Vimeo identik dengan YouTube, kecuali belum ada preset Vimeo untuk video 4k.

Namun, Vimeo memang menerima video 4k. Jika Anda perlu mengekspor video 4k, mulailah dengan preset 4k YouTube dan sesuaikan setelan bitrate agar sesuai dengan pedoman Vimeo. Saya akan merekomendasikan bitrate target 30 mpbs dan bitrate maksimum 60 mpbs pada bitrate variabel (VBR), 2-pass untuk 4k.

Jika Anda hanya mengekspor HD 1080p, pilih preset "Vimeo 1080p HD" dan cukup perbarui setelan Bitrate menjadi "VBR, 2 pass," dengan bitrate target 10 mbps dan bitrate maksimum 20 mbps. Ini akan mencapai hasil yang optimal.

Anda juga dapat mempublikasikan secara otomatis ke Vimeo di bawah tab "Publish". Gulir ke bawah dan centang kotak di sebelah Vimeo lalu klik "Log In" dan akan terbuka jendela untuk menghubungkan akun Vimeo Anda ke Premiere Pro. Sama seperti dengan YouTube, Anda dapat memilih siapa yang dapat melihat atau menonton video dan menambahkan tag serta deskripsi.

3. Panduan Ekspor Video Untuk Facebook

Facebook sekarang menjadi platform penemuan. Sebagian besar video di Facebook menyenangkan dan menghibur, dan beberapa video dirancang untuk mengarahkan pengguna ke tempat lain di web. Saya telah melihat tren di mana perusahaan atau merek akan membuat turunan dari video berdurasi penuh di YouTube untuk diposkan di Facebook. Seringkali, ini akan melibatkan perubahan aspek rasio ke format kuadrat atau persegi (1: 1) 1080 × 1080, daripada bertahan dengan rasio HD 1080 × 1920 atau 1280 x 720 HD (16: 9) yang diunggah ke YouTube. Dan tidak seperti YouTube, pemutar video Facebook tidak dibatasi oleh pemutar 16:9, yang berarti tidak akan menambahkan pilar bar hitam ke sisi video persegi.

Sebelum Anda mengekspor ke Facebook, ada dua hal yang perlu diingat:

  1. Video Facebook harus lebih pendek dari 120 menit (walaupun saya tidak tahu mengapa ada orang yang mengunggah video sepanjang itu), dan
  2. Ukuran file harus 4GB atau kurang dari 4GB. Panjang video terbaik untuk Facebook adalah 10-60 detik.

Pengaturan Video Facebook yang Optimal:

  • Format: H.264 
  • Resolusi yang Direkomendasikan: 720p, 1080p, atau 1080 × 1080 
  • Rasio Aspek yang Disarankan: Square 1:1 atau Rectangular 16:9 atau 16:9 (Selular) 
  • Recommended Bitrate: Target: 6, Maksimum 12 
  • Encoding Bitrate: Variabel Bit Rate, VBR, 2pass 
  • Audio Codec: AAC (Advanced Audio Encoded) 
  • Tingkat Sampel Audio: 44.100 hz 
  • Channel: Stereo

Ada Premiere Pro Facebook 720p HD (16: 9), preset ekspor untuk video Facebook 16: 9 - yang harus Anda gunakan jika Anda ingin mengekspor video dengan rasio 16: 9. Tapi, seperti yang saya sebutkan sebelumnya, banyak pembuat konten membuat video format persegi untuk Facebook karena bekerja lebih baik untuk dilihat di aplikasi seluler Facebook.

Namun sebelum membuat preset ekspor, Anda perlu menyiapkan setelan sequence untuk video Facebook 1080 x 1080. Pergi ke "New Item" di Panel Proyek Anda dan pilih "New Sequence." Pilih "Digital SLR 1080p24." Yang harus Anda lakukan adalah mengubah horisontal 1920 menjadi 1080, lalu tekan "Save Preset" dan beri nama "Facebook 1080 × 1080. "

Setelah selesai mengedit video Anda, saatnya untuk mengekspor. Pertama, buka File> Export> Media, pilih format "H.264" dan pilih "Match Source - Medium Bitrate." Jika Anda ingin mempublikasikan secara otomatis ke Facebook, cukup klik tab "Publish" dan centang kotaknya. di samping "Facebook", lalu tekan tombol "Log In". Ini akan menarik kotak dialog otorisasi yang meminta Anda memberi izin Adobe Media Encoder untuk mempublikasikan video Anda ke Facebook atas nama Anda. Satu-satunya batasan dengan ini adalah bahwa Anda hanya dapat mempublikasikan ke akun Facebook pribadi Anda - ini tidak memungkinkan Anda memilih halaman yang Anda kelola sebagai tujuan untuk diunggah. (Social Publishing Panel yang baru, bagaimanapun, akan melakukan ini.)

Jika Anda memiliki layer captions atau subtitle, Anda dapat memilih tab "Captions" dan memilih untuk "Burn the Captions into Video." Saya sangat menyarankan untuk menambahkan subtitle atau captions Anda ke Facebook, karena kebanyakan orang menonton video Facebook dengan suara yang tidak aktif. Tab captions akan merujuk kembali ke lapisan captioning yang Anda tambahkan ke sequence Anda.

Di samping kotak pilihan Preset, klik tombol simpan, yang memungkinkan Anda menyimpan setelan ekspor saat ini sebagai preset dan beri nama.

Panduan Ekspor Video Untuk Facebook save preset

Simpan preset sebagai "Facebook 1080 × 1080." Anda juga dapat menyimpan pengaturan Effects Settings atau Publish Settings, tapi saya sarankan untuk membiarkan mereka tidak dicentang, karena ini akan bervariasi per video.

Panduan Ekspor Video Untuk Facebook

4. Panduan Ekspor Video Untuk Instagram

Tahukah Anda bahwa Instagram menerima tiga rasio aspek yang berbeda sekarang? Berikut adalah semua spesifikasi yang perlu Anda ketahui.

  • Rasio aspek video: Landscape (1.91: 1), Square (1: 1), Vertikal (4: 5) 
  • Resolusi minimum: 1800 x 945 pixel (lanskap 1.91: 1) / 1080 x 1080 pixel (1: 1 persegi) / 864 x 1080 pixel (vertikal 4: 5) 
  • Panjang minimum: Tidak ada minimum 
  • Panjang maksimal: 60 detik 
  • Jenis file: Mendukung semua jenis file.
  • Format Video: Kompresi video H.264
  • Audio: Kompresi audio AAC stereo, 128kbps + lebih diutamakan 
  • Ukuran maksimal: 4GB 
  • Frame rate: maks 30fps, frame rate ekspor harus frame rate maksimal 
  • Bitrate: Tidak ada batas untuk bitrate file jika Anda menggunakan pengkodean two-pass encoding, asalkan file Anda tidak melebihi 1 GB. Jika tidak, gunakan 8 megabit per detik untuk 1080p dan 4 megabits per detik untuk 720p.

Karena Instagram tidak membiarkan Anda mengupload video dari versi desktopnya, Anda memerlukan cara untuk memindahkan dan menyimpan file video ke telepon Anda. Jika Anda pengguna iPhone, Anda dapat mengirim file video ke ponsel Anda menggunakan aplikasi iMessage di desktop. Setelah masuk iMessage di ponsel Anda, kemudian ketuk file dan menyimpannya ke camera roll. Anda juga bisa menggunakan Airdrop pada Mac. Jika menggunakan PC, Anda dapat menggunakan Dropbox atau Google Drive untuk membagikan file ke perangkat seluler Anda.

5. Panduan Ekspor Video Untuk Twitter

Mirip dengan Facebook, pemutar video Twitter akan menyesuaikan agar sesuai dengan rasio aspek video Anda, sehingga Anda bisa mengupload klip persegi (1: 1) atau 720p / 1080p (16: 9). Tidak seperti preset Facebook, yang terbatas pada Facebook 720p, Premiere Pro memiliki dua preset ekspor untuk Twitter: Twitter 640 × 640 dan Twitter 720p HD (16: 9). Jika Anda ingin video persegi berkualitas lebih tinggi, Anda dapat menggunakan preset yang sama dengan yang saya tetapkan untuk video Facebook 1080 × 1080 di atas. Jika Anda memiliki video 16: 9, saya hanya memiliki beberapa tweak untuk membuat gambar Anda menjadi lebih baik.

Pertama, mulailah dengan "Twitter 720p" preset. Kemudian, ubah bitrate encoding menjadi "VBR, 2 pass" dan Target and Maximum Bitrate menjadi sebagai berikut:

Panduan Ekspor Video Untuk Twitter

Saya juga menemukan bahwa jika Anda menggunakan preset HD 1080p YouTube untuk video Twitter, ini berhasil dengan cukup baik, namun secara keseluruhan, pemutar video Twitter jauh kurang canggih daripada Facebook. Ini tidak memberi Anda pilihan untuk pemutaran SD atau HD, juga tidak memiliki kemampuan captioning. Mudah-mudahan dalam waktu dekat, Twitter akan mulai meningkatkan kemampuan pemutaran videonya.

Saya harap kalian semua menemukan panduan ini bermanfaat. Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk mengutarakan pertanyaan Anda di kolom komentar atau hubungi saya secara langsung.

Ingin mendapatkan pemberitahuan posting terbaru dari blog ini? cukup klik link subscribe blog Dafi Deff ini (daftarkan email Anda) maka Anda akan mendapatkan pemberitahuan setiap kali blog ini di-update. Follow saya di Twitter @dafideff dan Instagram @dafideff. Atau subscribe channel Youtube saya Channel Youtube Dafi Deff dan add saya di lingkaran Google+ Dafi Deff.
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Hi! Saya Dafi Deff, Motion Graphics Designer di kota Makassar yang berasal dari Banda Naira. Saya menggunakan After Effects dan Cinema 4D dalam bekerja. Saya juga membuat dan menulis di blog makassarguide.com dan bandanaira.net

No comments:

Post a Comment