Jenis Iklan Ini Yang Harus Banyak Dibeli Oleh Perusahaan
Jenis Iklan Ini Yang Harus Banyak Dibeli Oleh Perusahaan

Jenis Iklan Ini Yang Harus Banyak Dibeli Oleh Perusahaan

Laporan baru dari eMarketer menunjukkan bahwa perusahaan menghabiskan lebih banyak anggaran daripada sebelumnya pada iklan video digital.

Laporan baru dari eMarketer menunjukkan bahwa perusahaan menghabiskan lebih banyak anggaran daripada sebelumnya pada iklan video digital.

Menurut laporan itu, belanja iklan video digital diprediksi mencapai $27,82 miliar pada tahun 2018 saja: tingkat pertumbuhan 30%.

video pemasaran, jenis iklan, iklan video, dampak iklan video
Jenis Iklan Ini Yang Harus Banyak Dibeli Oleh Perusahaan
sumber gambar: ezgif.com

Pada gambar itu, eMarketer mengatakan, anggaran yang dihabiskan untuk iklan video akan menjadi seperempat dari semua pengeluaran iklan digital di AS - dibandingkan dengan format iklan digital seperti gambar statis atau animasi, atau iklan berbasis teks.

Tapi kemana tepatnya uang itu mengalir? Dan apa yang bertanggung jawab atas uptick di perusahaan yang membeli iklan video digital? Saya mencoba melihat lebih dekat pada laporan dan mengumpulkan beberapa data untuk mencari tahu tentang hal itu.

Di mana Arah Belanja Iklan Pergi?

Sebagian besar pembelanjaan ini tampaknya mengarah ke arah iklan video di jaringan media sosial.

infografis, media sosial, video pemasaran, jenis iklan, iklan video, dampak iklan video
Infografis arah iklan video di jaringan media sosial
sumber: eMarketer.com

Melihat belanja iklan video gabungan di Facebook, Snapchat, dan Twitter di AS, Facebook memimpin - menghasilkan sekitar 87% dari total. Itu termasuk pendapatan iklan video yang diperoleh di Instagram, yang dimiliki oleh Facebook.

Dalam hal semua belanja iklan video AS - dalam media sosial dan di luar - Facebook menghasilkan 24,5% dari total.

Yang menarik, eMarketer tidak menyertakan YouTube dalam total belanja iklan video media sosial - tetapi menunjukkan bahwa platform berbagi video, yang dimiliki oleh Google, diharapkan dapat menghasilkan $ 3,36 miliar dalam pendapatan iklan video tahun ini.

Itu kurang dari setengah jumlah yang diharapkan akan diperoleh oleh Facebook ($ 6,81 miliar).

Mengapa Iklan Video?

Untuk mengetahui apa yang mungkin bertanggung jawab atas pertumbuhan dalam belanja iklan video digital ini, saya ingin melihat lebih dekat perilaku pembelian konsumen. Dari 850 pengguna internet di seluruh AS, Inggris, dan Kanada: Format iklan mana yang paling mungkin mengarahkan Anda untuk membeli item secara online?

hasil survei, video pemasaran, jenis iklan, iklan video, dampak iklan video
Hasil survei format iklan mana yang paling mungkin mengarahkan orang untuk membeli item secara online.
sumber: hubspot.com

Hampir separuh dari semua responden menunjukkan bahwa mereka kemungkinan besar membeli item secara online setelah melihat iklan video, di atas semua format iklan lainnya.

Itu bisa menjadi salah satu faktor penentu untuk pebisnis dalam memutuskan di mana mengalokasikan anggaran iklan mereka: laba atas investasi yang lebih tinggi, atau konversi untuk membeli, pada iklan video di atas format lain. Dan sementara jumlah itu mungkin terlihat berbeda untuk setiap bisnis, 64% konsumen umumnya lebih cenderung membeli produk secara online setelah menonton video.

Pengalaman Iklan yang Lebih Baik

Itu mungkin karena iklan video lebih cenderung menunjukkan kepada pengguna tentang bagaimana produk atau layanan digunakan. Iklan teks juga dapat digunakan untuk menjelaskan - tetapi jumlah kata pada iklan ini dapat sangat dibatasi, membuat pengiklan sedikit kesulitan untuk menarik perhatian pengguna. Iklan gambar dapat menunjukkan kepada pengguna bagaimana suatu produk atau layanan mungkin menguntungkan mereka, tetapi hanya dengan satu snapshot.

Namun, video dapat sedikit lebih jauh dalam menunjukkan pada pemirsa bagaimana suatu merek dapat memenuhi kebutuhan yang sebelumnya tidak terpenuhi. Mereka dapat menangkap beberapa momen dengan cara visual yang lebih menarik, dan memungkinkan pengguna membayangkan dirinya dalam situasi yang sama.

Selain itu, semakin banyak jaringan sosial semakin menciptakan lebih banyak cara bagi pebisnis untuk memungkinkan pengguna membeli produk yang diiklankan secara native (atau memesan layanan yang diiklankan) di dalam aplikasi.

Akhirnya, mari kita gali konsep pengalaman yang asli dan mulus. Iklan video yang muncul di media sosial sering melakukannya dalam feed yang sama yang mungkin kita gulir untuk bersenang-senang, atau karena rasa ingin tahu dan kebosanan. Dalam kapasitas itu, iklan video menjadi lebih alami, dibandingkan dengan sesuatu seperti jeda iklan TV (video) tradisional - di mana fakta bahwa kami melihat iklan sedikit lebih menonjol.

Selain itu, tidak seperti iklan video TV, iklan video sosial memungkinkan pengguna untuk mengambil tindakan langsung pada iklan, di perangkat yang sama tempat mereka melihatnya - untuk melakukan pembelian.

"Pemasar mengandalkan iklan video di-feed untuk menangkap perhatian pengguna dan membangun kesadaran merek," kata analis utama eMarketer , Debra Aho Williamson dalam laporannya. Itu menggemakan sentimen bahwa pengguna lebih cenderung menanggapi iklan yang ada dalam sesuatu yang sudah mereka lakukan - membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk menjadi pelanggan.

Tentu saja, prinsip yang sama berlaku untuk iklan video seperti yang mereka lakukan pada konten yang bagus: menjadi relevan, membantu, dan bertemu dengan pengguna di mana mereka berada.

Ingin mendapatkan pemberitahuan posting terbaru dari blog ini? cukup klik link subscribe blog Dafi Deff ini (daftarkan email Anda) maka Anda akan mendapatkan pemberitahuan setiap kali blog ini di-update. Follow saya di Twitter @dafideff dan Instagram @dafideff. Atau subscribe channel Youtube saya Channel Youtube Dafi Deff dan add saya di lingkaran Google+ Dafi Deff.
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Hi! Saya Dafi Deff, Motion Graphics Designer di kota Makassar yang berasal dari Banda Naira. Saya menggunakan After Effects dan Cinema 4D dalam bekerja. Saya juga membuat dan menulis di blog makassarguide.com dan bandanaira.net

No comments:

Post a Comment