Apakah Desainer Grafis Membutuhkan Keterampilan Menggambar?
Apakah Desainer Grafis Membutuhkan Keterampilan Menggambar?

Apakah Desainer Grafis Membutuhkan Keterampilan Menggambar?

Saat ini adalah hal yang umum bagi seorang desainer untuk membuat karya terutama pada pembuatan komputer: logo, branding, layout majalah, infografis, model 3D, desain web, media sosial, dan motion graphics. Pertanyaannya, Apakah Desainer Grafis membutuhkan keterampilan menggambar?

Saat ini adalah hal yang umum bagi seorang desainer untuk membuat karya terutama pada pembuatan komputer: logo, branding, layout majalah, infografis, model 3D, desain web, media sosial, dan motion graphics. Pertanyaannya, Apakah Desainer Grafis membutuhkan keterampilan menggambar?

Dasar-dasar Desain Grafis, Desain, Cara, Catatan,
Parrot inspired lamp, photo by instagram @product_designer_lp

Saat ini kami memiliki komputer, printer, tablet, kamera digital, tipografi, brush seni digital dan alat perangkat lunak kreatif yang membantu menghidupkan imajinasi dan desain kami. Teknologi telah dan akan terus mengubah cara kita menciptakan.

Memungkinkan kita untuk bereksperimen dan mengeksplorasi dinamika efek dan metode visual yang tiada akhir untuk membuat dan mengomunikasikan konsep, pesan yang lebih kompleks, dan mencapai lebih banyak kecanggihan dalam desain.

Saat ini adalah hal yang umum bagi seorang desainer untuk membuat karya terutama pada pembuatan komputer: logo, branding, layout majalah, infografis, model 3D, desain web, media sosial, dan motion graphics. Untuk generasi desainer berikutnya dan bahkan desainer yang ada, saat ini mungkin wajar untuk bertanya-tanya tentang kegunaan dan pentingnya teknik tradisional.

Apakah Desainer Grafis membutuhkan keterampilan menggambar?


Jadi sebagai desainer, hal itu akan membantu kita untuk memikirkan menggambar dua fungsi penyajian: Satu untuk hati-hati membangun dan menyelesaikan karya seni.

Jika Anda ingin menggambar tulisan tangan, novel grafis, desain karakter kartun, potret dan lebih banyak ilustrasi dan karya seni yang terkait, Anda akan memerlukan tingkat keterampilan menggambar dan rendering. Jadi untuk;

  • Fungsi pertama sebut saja: Drawing to Render Art.
  • Fungsi selanjutnya: Untuk memikirkan ide desain dan mengkomunikasikannya secara visual.

Jika Anda membuat konsep ide desain mungkin untuk desain logo, storyboard layout, layout majalah, layout web atau poster iklan, Anda akan memerlukan tingkat keahlian tertentu dalam membuat sketsa dan jika Anda mempresentasikan arahan desain untuk diikuti oleh materi iklan lainnya, Anda akan memerlukan keterampilan dalam scamping yang juga disebut sebagai penyusunan. Jadi untuk;

  • Fungsi kedua, sebut saja: Menggambar ke Desain.

Jadi dua fungsi dalam hal ini:

  • Menggambar ke Render Art, dan
  • Menggambar ke Desain.

Sebagai seorang desainer itu akan membantu untuk berpikir tentang menggambar dalam hal itu, karena sebagai seorang desainer Anda hanya harus benar-benar peduli dengan menggambar ke desain.

Anda mungkin bertanya-tanya, "Apa bedanya" ?


Kita akan membahasnya segera. Dalam pengalaman saya, seorang desainer harus memiliki keterampilan yang baik dalam menggambar untuk merancang tetapi tidak harus memiliki
keterampilan menggambar untuk membuat seni.

Dalam industri desain saat ini sebagian besar desainer tidak akan diminta untuk membuat karya seni melalui menggambar. Tetapi akan selalu dituntut untuk menghasilkan ide-ide dan konsep-konsep kreatif untuk desain dan akan sering mengungkapkannya melalui sketsa dan skam.

Sekarang dalam lingkungan profesional seperti agensi desain, setiap karya desain dengan eksekusi ilustratif berat biasanya ditugaskan kepada ilustrator yang berspesialisasi dalam menggambar untuk membuat karya seni. Jika Anda belajar untuk menjadi seorang desainer, saya akan mengatakan fokus pada menggambar ke desain.

Jika Anda dapat membawa pikiran dan ide dari pikiran Anda dan memproyeksikannya ke atas kertas, Anda dapat mempraktikkan desain. Membuat sketsa dan berpikir secara visual adalah inti dari desain.

Ini adalah salah satu bagian terpenting dan kreatif dari proses desain. Dalam pengalaman saya, percikan terjadi di halaman!

Dasar-dasar Desain Grafis, Desain, Cara, Catatan,
contoh menggambar sketsa ke desain

Selama proses pembuatan sketsa: Ide diciptakan, ide ide dibuat, ditemukan, dan mulai membentuk konsep arah atau solusi desain yang memungkinkan. Anda hanya harus menggunakan komputer saat Anda memiliki ide di halaman tersebut.

Jadi jenis gambar pertama yang harus dipraktikkan oleh seorang desainer adalah membuat sketsa. Karena dengan membuat sketsa akan dapat mengkomunikasikan ide-ide Anda secara visual.

Membuat sketsa adalah metode yang bagus untuk membuat imajinasi Anda cepat dan membawa ide-ide awal Anda keluar dari pikiran Anda untuk mengesampingkan apa pun yang Anda rasa mungkin berhasil atau mungkin tidak berhasil dan untuk maju dan berkembang menjadi  ide.

Di sini seorang desainer akan berpikir cepat dan mencoba menemukan percobaan dengan kemungkinan solusi desain sebelum mengerjakan dan mengembangkan ide-ide di komputer. Ini benar-benar tingkat di mana Anda akan diminta untuk membuat sketsa.

Untuk melihat beberapa contoh sketsa desain cukup ketik: 'Sketsa Desain Grafis' atau "GRAPHIC DESIGN SKETCHES"dan 'Sketsa Desain Logo' atau "LOGO DESIGN SKETCHES"ke dalam kolom pencarian gambar google. Di sana Anda dapat melihat lebih banyak contoh untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang membuat sketsa untuk desain.

Jadi, bagaimana Anda bisa membuat sketsa dengan baik?


Nah jika Anda tidak merasa percaya diri membuat sketsa, saya akan mendorong Anda untuk berlatih dan memanfaatkan teknik Anda. Jika Anda dapat mengasah keterampilan Anda dalam membuat sketsa, itu benar-benar akan membantu proses desain Anda.

Dapatkan sketsa atau pad tata letak bawa ke mana pun Anda pergi dan buat sketsa pemikiran dan gagasan desain Anda. Berlatih menggambar bentuk, kisi, tata letak, dan tipografi.

Segera Anda akan mahir dalam bentuk umum dan membuat sketsa. yang akan membantu Anda membuat sketsa desain kasar Anda. Membuat sketsa adalah sesuatu yang bisa Anda lakukan sepanjang waktu.

Untuk membuat sketsa dan mengembangkan ide-ide, Anda bis menggunakan pensil grafis, berbagai spidol tipis, sedang dan tebal, dan berbagai spidol berwarna. Sekarang tergantung pada jenis ide apa yang saya buat sketsa, baik itu untuk tata letak, logo atau pola.

Setelah merasa ide yang tertuang di atas kertas sebagai solusi desain, hal selanjutnya yang mungkin Anda lakukan adalah membawanya ke komputer. Sekarang ada banyak manfaat mengapa Anda harus membuat sketsa ide-ide Anda sebelum membawanya ke komputer.

Menggambar untuk memberikan ide yang sudah jadi atau dibuat di komputer mungkin memakan waktu berjam-jam sedangkan sketsa cepat bisa memakan waktu beberapa menit. Ketika bekerja dalam sketsa tim, dapat menjadi titik diskusi ketika Anda memiliki sesuatu yang visual dan nyata di depan Anda, membuatnya lebih mudah untuk membicarakan ide itu dengan orang lain seperti klien, desainer senior, atau direktur kreatif.

Mengutip Paul Arden:
Tata letak yang kasar menjual ide lebih baik daripada yang dipoles.

Setiap kali bertemu klien, buatlah sketsa pemikiran kasar awal dan menunjukkan kepada klien atau desainer lainnya. Ini membantu melibatkan mereka dan melihat reaksi mereka dan mendapatkan umpan balik. Banyak kali melalui proses kolaboratif ini solusi kreatif telah ditemukan.

Sebagai seorang desainer yang sebagian besar bekerja di komputer, kita menemukan kenyataan bahwa membuat sketsa adalah bagian paling organik dan cair dari pemikiran. Ketika mendesain untuk apa pun sebelum saya melompat ke komputer, biasanya mulai di atas kertas berpikir secara visual membuat sketsa ide-ide dan mengeksplorasi bagaimana mereka mungkin atau tidak mungkin berfungsi.

Gagasan tampaknya mengalir jauh lebih baik di atas kertas sketsa daripada mencoba membangunnya dari awal di komputer. Jadi jenis gambar berikutnya yang seorang desainer harus latihan yang baik yaitu scamping. Dalam industri desain scamping memiliki peran yang cukup praktis.

Jika Anda ingin mempresentasikan ide-ide desain awal pada pertemuan dengan cara yang lebih jelas, Anda mestinya membuat apa yang disebut scamp drawing, juga disebut sebagai konsep. Scamps digunakan dalam industri untuk mengkomunikasikan arah desain spesifik. Scamp bisa berupa coretan sederhana atau gambar kerajinan yang lebih berkembang.

Dasar-dasar Desain Grafis, Desain, Cara, Catatan,
Scamp bisa berupa coretan sederhana atau gambar kerajinan yang lebih berkembang

Karena gambar-gambar ini digunakan untuk memberikan arah desain yang jelas, gambar-gambar itu biasanya lebih disempurnakan daripada sketsa kasar. Ini sering gambar garis yang jelas dan dapat menyertakan warna dengan spidol. Bergantung pada seberapa banyak Anda ingin berkomunikasi dan detail apa yang dapat Anda buat sesuai dengan kebutuhan Anda.

Ini juga digunakan untuk menjelaskan dan memberikan referensi visual kepada para profesional kreatif lainnya seperti pengembang web, pemodel 3D, Illustrator, fotografer, animator atau pekerja seni.

Teknik yang biasa digunakan adalah menggambar dan melacak. Pertama menggambar desain pada kertas tata letak menggunakan pensil. Ini bisa sangat kasar seperti sketsa, lalu gambar sketsa pensil Anda dengan spidol halus, dengan garis-garis yang jelas untuk menyederhanakan sketsa awal Anda.

Setelah selesai gosok pensil dan sorot titik fokus desain Anda dengan spidol tebal untuk menyarankan hierarki. Hapus kesalahan atau kesalahan dengan TipEx. Jika hasilnya masih sedikit jejak kasar di atas gambar sampai hasil akhirnya jelas dan tepat.

Mulai dengan gambar garis, kemudian Anda dapat mengisi dengan menggunakan spidol warna atau memindai gambar garis ke komputer, bersih-bersih, dan menambahkan warna menggunakan brush di Photoshop. Teknik ini bekerja dengan baik untuk saya tetapi membutuhkan sedikit latihan.

Jadi keterampilan menggambar untuk desain akan sangat bermanfaat bagi Anda di industri, di universitas, atau perguruan tinggi. Anda akan selalu didorong untuk menganggap desain Anda sebagai sketsa sebelum melompat ke komputer untuk membuat hasil akhir.

Klien senang melihat ide muncul dan pengusaha sangat suka melihat bagaimana Anda dapat menghasilkan ide. Jadi, sangat bagus untuk memiliki contoh-contoh ini dalam portofolio Anda. Ini menunjukkan bahwa Anda benar-benar memikirkan desain Anda.

Jadi kesimpulannya: Apakah desainer grafis memerlukan keterampilan menggambar?


Baiklah untuk itu saya akan jawab:

Setiap desainer harus memiliki keterampilan dalam sketsa dan scamping, menggambar untuk desain tetapi tidak harus keterampilan menggambar untuk membuat seni. Jadi apa pendapatmu? Apakah Anda setuju dengan kesimpulan saya? Apakah Anda pikir desainer membutuhkan keterampilan menggambar? atau apakah Anda pikir tidak membutuhkannya?

Silakan bagikan pengalaman Anda dengan menggambar dan membuat sketsa dan bagaimana kurangnya menggambar atau keterampilan Anda dalam menggambar telah membantu dalam karier Anda.

Juga peralatan apa yang Anda gunakan untuk menggambar? Pastikan untuk membagikan pemikiran dan pengalaman Anda di bagian komentar.

Ingin mendapatkan pemberitahuan posting terbaru dari blog ini? cukup klik link subscribe blog Dafi Deff ini (daftarkan email Anda) maka Anda akan mendapatkan pemberitahuan setiap kali blog ini di-update. Follow saya di Twitter @dafideff dan Instagram @dafideff. Atau subscribe channel Youtube saya Channel Youtube Dafi Deff
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Hi! Saya Dafi Deff, Motion Graphics Designer di kota Makassar yang berasal dari Banda Naira. Saya menggunakan After Effects dan Cinema 4D dalam bekerja. Saya juga membuat dan menulis di blog makassarguide.com dan bandanaira.net

1 comment:

king fajar said...

maaf ni bang menyimpang dari pembahasan dari blog ini ,,,,sya beberapa tahun lalu liat blog ini yang masih pembahasan empowr yang lagi hangat"nya bang ,,,na sekarang waktu sya liat akun lama sya lagi itu banyak banget bang saldonya apa iya masih bisa cash out ? Tolong balasannya ya bang lewat email aja ya bang ke kingf4321@gmail.com trimakasih sbelumnya ya bang 🙏

Post a Comment