-->
Pernahkah Anda menonton film Ghibli?
Pernahkah Anda menonton film Ghibli?

Pernahkah Anda menonton film Ghibli?

Studio Ghibli bertanggung jawab atas beberapa film animasi 2D terbaik sepanjang masa. Princess Mononoke, Spirited Away, My Neighbor Totoro, dan banyak lainnya

Studio Ghibli bertanggung jawab atas beberapa film animasi 2D terbaik sepanjang masa. Princess Mononoke, Spirited Away, My Neighbor Totoro, dan banyak lainnya ...

Seringkali, penonton hanya mengenal animasi melalui Disney, mengingat kepadatan produk Abang Sam tersebar di seluruh dunia. Akibatnya, orang menjadi lebih akrab dengan Mickey Mouse, Donald Duck, Mufasa di Lion King dan banyak lagi.

Mungkin karena ini, nama Ghibli belum terdengar dalam beberapa tahun terakhir. Hingga akhirnya, film Spirited Away (2001), meledak di pasaran dan mengangkat profil rumah produksi Jepang ini.

Nama Ghibli diambil dari bahasa Arab. Ini berarti bahwa angin kering dan panas di padang pasir gurun sering melintasi Mediterania. Para pendiri, Hayao Miyazaki dan Izao Takahata, memilih nama ini dengan harapan bahwa studio kreatif mereka akan memberikan angin segar bagi industri kartun Jepang yang stagnan pada 1980-an.

Sejak awal, mereka berjuang untuk mempertahankan orisinalitas. Dari perspektif teknis, misalnya, tidak seperti studio Hollywood, Ghibli masih mempertahankan visual dua dimensi. Miyazaki dan Takahata mengatur semuanya mulai dari desain, adegan, pembuatan tempat, hingga karakter dengan pensil. Proses digitalnya dilakukan setelah gambar tangan selesai. Ini hanya untuk memperkaya tampilan visual.

Jenis proses ini membutuhkan banyak waktu dan membutuhkan akurasi tinggi. Setiap film Ghibli, sebagaimana ditulis oleh South China Morning Post, membutuhkan sekitar 1.200 bingkai foto. Jumlahnya bisa melonjak menjadi 6000 untuk film tertentu. Setelah selesai, sutradara memasukkan adegan film ke dalam gambar. Miyazaki belum pulang selama seminggu penuh untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Dalam sebuah wawancara dengan Roger Ebert, Miyazaki mengatakan bahwa konsep 3D yang dirangkai dengan komputer tidak terlalu cocok untuk proses kreatif Jepang. Miyazaki mengklarifikasi bahwa dia tidak ingin terjebak, dan mengandalkan "pusaran air terkomputerisasi". Karena ketidaksukaannya pada komputer, Miyazaki juga menggambarkan gambar 3D sebagai "tipis, dangkal, dan salah."

Akibatnya, setiap gambar terlihat dalam film Ghibli, meskipun dalam bentuk karikatur, masih memancarkan warna yang realistis. Alih-alih terlihat lucu, gambar yang muncul lebih seperti lukisan impresionis. Miyazaki dan Takahata memperbaikinya dengan sangat baik dan detail.

Bahkan, tidak semua pihak bisa menerima kreativitas Miyazaki dan Takahata. Film-film Ghibli pertama, dari Castle in the Sky (1986) hingga My Neighbor Totoro (1988), The Japan Times, tidak dijual di pasaran, meskipun kedua film sekarang mendapatkan posisi klasik. Kegagalan ini menyebabkan pendiri Ghibli membangun kembali masa depan perusahaan.

Namun, Ghibli segera bangkit. Reputasinya dilestarikan oleh Kiki Delivery Service (1989), diadaptasi dari novel Eiko Kadono. Sebuah film tentang penyihir yang memutuskan untuk meninggalkan rumahnya untuk mencari pengalaman baru di kota besar ini terjual dengan baik pada tahun 1989. Keberhasilan ini diikuti oleh keberhasilan lain, mulai dari Porco Rosso (1992) hingga Princess Mononoke (1997).

Di bawah kepemimpinan Chief Marketing Officer Toshio Suzuki, Ghibli mencapai kesepakatan dengan Disney pada tahun 1996. Di bawah perjanjian itu, film-film Ghibli akan didistribusikan secara luas di Amerika Serikat dan luar negeri.

Namun, Perjanjian Ghibli-Disney tidak selalu berhasil tanpa masalah. Ada sebuah insiden di mana Ghibli mengirim pedang samurai ke kantor Miramax, yang saat itu dimiliki oleh Disney, dengan catatan yang mengatakan "Tidak ada pemangkasan," mengacu pada rencana Miramax selama 134 menit untuk memotong waktu Putri Mononoke agar lebih ramah dengan publik Amerika.

Selain itu, Disney memainkan peran penting dalam versi Ghibli. Ini memuncak pada tahun 2001, ketika Miyazaki's Spirited Away menjadi film terlaris sepanjang masa di Jepang, mengalahkan Titanic dan memenangkan Oscar untuk Film Animasi Terbaik.

Prestasi ini diraih dengan nama Ghibli dan Miyazaki, sampai-sampai mereka disebut "Dewa Animasi".

Nyata tapi dekat dan mudah diingat

Ada banyak pengaruh budaya global dalam film-film yang diproduksi oleh Ghibli, dari karya-karya penulis seperti Mary Norton, Diana Wayne Jones, hingga Ursula Lugin, cerita rakyat Jepang, zaman Italia kuno, sentuhan melodrama khas oleh Yasujiro Ozu dan Kenji Misoguchi.

Pengaruh-pengaruh yang berbeda ini membuat kisah-kisah Ghibli berputar di sekitar tiga hal: surealisme, cinta dan keluarga, dari Nausica del Valle del Viento (1984) hingga Putri Kagoya (2013). Ketiga elemen ini adalah kisah produksi Ghibli yang dapat menarik pemirsa ke dunia magis dan kenyataan pahit.

Misalnya, makam Takahata tentang Fireflies (sisi lain dari ras manusia) mengeksploitasi sisi manusia yang emosional. Dengan latar belakang di Jepang setelah Perang Dunia II, Grave of the Fireflies adalah kisah sepasang saudara lelaki yang lolos dari kepanikan dan keputusasaan dan menyerah pada kematian. Kaya akan detailnya, Takahata berhasil menggambarkan dampak perang terhadap kemanusiaan.

"Grave of the Fireflies adalah film penting karena menekankan [antara lain] nilai-nilai kehidupan. Selain menggambarkan tragedi dan penderitaan yang sulit dipulihkan setelah perang, melalui film ini penonton diminta untuk secara aktif mengajukan pertanyaan: mengapa dan bagaimana Perang Dunia II terjadi, "Lim Ping Chu, seorang profesor studi Jepang, mengatakan kepada BBC.

Film Ghibli berbeda dari anime Jepang pada umumnya. Ketika banyak orang mengangkat isu fiksi ilmiah dengan latar belakang masa depan, Ghibli terus bekerja di Bumi. Selain realitas sosial yang pahit, ada juga hubungan manusia yang hangat dan dunia anak-anak yang penuh warna.

Tema-tema ini sering dikemas dengan elemen fiksi, seperti yang diilustrasikan dengan jelas dalam How's Moving Castle (2004) atau My Neighbor Totoro (1988).

Tidak hanya itu, dunia Ghibli tidak mengenali pahlawan, penjahat, kulit hitam atau kulit putih.

"Orang Barat cenderung menganggap kegelapan dan terang sebagai lawan: terang itu baik dan kegelapan itu buruk," kata Miyazaki dalam sebuah wawancara pada 1988 tak lama setelah pembebasan Totoro. "Tapi aku tidak setuju bahwa semua hal dapat diperlakukan dengan duplikasi seperti itu. Bagi orang Jepang yang tidak berpikir begitu, para dewa berada dalam kegelapan."

Inilah yang membuat film Ghibli populer di kalangan orang-orang dari segala usia, bukan hanya anak-anak. Data window office Mojo menunjukkan bahwa 11 film Ghibli meraup pendapatan $ 1,29 miliar di seluruh dunia, dengan biaya rata-rata $ 108 juta per film.

"Saya suka film. Saya belajar dari film. Saya menonton film ketika saya membutuhkan inspirasi," kata John Lasseter, pendiri Pixar dan direktur Toy Story and A Bug's Life.

Besok masih cerah

Enam tahun lalu, Miyazaki mengumumkan bahwa ia akan segera pensiun. Dia ingin menghabiskan waktu bersantai, tanpa harus mengakhiri batas waktu produksi dan animasi.

"Saya tahu saya telah mengumumkan beberapa kali bahwa saya akan pensiun. Tapi sekarang saya serius," jelasnya, seperti dilansir EW.

Lebih jelasnya, Miyazaki akan secara resmi pensiun setelah menyelesaikan filmnya yang ke sebelas, "Wind of Wind," yang menceritakan pengalaman seorang pria yang merancang seorang pejuang Jepang selama Perang Dunia II.

Suzuki, kolega dan produser Miyazaki, Ghibli, mengatakan keputusan itu adalah "keputusan bersama".

Basis yang dibangun Ghibli selama tiga dekade tetap kokoh. Miyazaki dan Takahata tidak lagi menghasilkan pekerjaan, tetapi kru migrasi siap mengirim.

Contohnya termasuk pembuat film dan kartunis seperti Hiroyuki Morita (The Cat Returns, 2002), Yoshifumi Kondo (Whisper of the Heart, 1995) dan Mamoru Hosoda (Mirai, 2018). Mereka diharapkan menjadi penerus Ghibli setelah karakter Miyazaki dan Takahata pergi.

Dari sudut pandang artistik dan naratif, Ghibli ada di tangan seorang sutradara film yang berharap bahwa dia tidak akan membuat banyak perubahan signifikan. Kisah-kisah tentang keluarga, cinta, jagat raya anak-anak, dan ranah realisme magis masih menjadi pilar utama dari esensi film Ghibli di masa depan. Kemungkinan untuk mengeksplorasi efek CGI terbuka juga.

Rencana dapat dibuat. Namun, pengumuman itu sekali lagi mengubah dinamika tubuh Ghibli: Miyazaki menunda kalender pensiunnya hingga 2020, setelah menyelesaikan karya barunya yang berjudul How To Live? Rupanya, Miyazaki masih tidak bisa melanjutkan.

"Ya, saya pikir anak-anak adalah pewaris dari memori historis generasi sebelumnya. Dan itu, ketika mereka semakin tua, ingatan mereka melemah. Saya merasa perlu membuat film yang bisa dia tayangkan," jelasnya dalam sebuah wawancara dengan The Guardian.

"Jika aku bisa melakukan ini, aku akan mati bahagia."

Teknik Pembuatan Film Anime Jepang


Satu hal yang akan Anda perhatikan ketika menonton anime Jepang adalah perbedaan dalam frame rate.

animasi

Sebagian besar film (2D atau 3D) dibuat dengan 24 frame per detik, animasi itu sendiri dapat bervariasi dalam jumlah frame yang dibuat untuk tindakan tertentu.

Saya akan jelaskan ...

Jika film 2D diputar pada 24 frame per detik, itu artinya para seniman harus membuat 24 gambar baru untuk setiap detik film.

Meskipun kadang-kadang terjadi, dalam banyak kasus kita dapat menggunakan gambar yang sama untuk banyak frame jika tindakannya tidak banyak berubah.

Pernahkah Anda memperhatikan film-film anime sering mengalami saat-saat di mana karakter "beku" ketika mereka tidak melakukan apa-apa?

Atau jika karakter menatap ke kejauhan, wajah tetap sama selama beberapa detik, dengan sesekali berkedip?

Dalam animasi 2D, kita sering dapat membuat gambar baru setiap frame LAINNYA, berakhir dengan 12 gambar untuk setiap detik.

Itu disebut 'bekerja pada dua' (2).

Jika aksi berjalan sangat cepat, kita dapat melanjutkan ke 24 gambar ('bekerja berdasarkan 1') dan jika sangat lambat kita dapat mengurangi bahkan lebih banyak (bekerja pada 3, atau 4).

Animasi 3D berbeda ...

Jika Anda menghentikan aksi karakter 3D, sepertinya seseorang menekan tombol pause pada remote.

Itu terlihat seperti kesalahan.

Itulah mengapa moving hold jauh lebih menantang dalam 3D daripada di 2D.

(Moving hold adalah ketika karakter tidak bergerak sama sekali, tetapi mendapatkan sedikit gerakan untuk membuatnya tampak seperti mereka masih hidup).

2D sering dapat membekukan gambar karakter, sedangkan 3D mengharuskan kita untuk terus menciptakan gerakan halus sepanjang waktu.

Berikutnya kita akan membahas 6 langkah animasi karakter (yang ke-6 agak aneh untuk dijelaskan, tapi ini yang paling menyenangkan).

Ingin mendapatkan pemberitahuan posting terbaru dari blog ini? cukup klik link subscribe blog Dafi Deff ini (daftarkan email Anda) maka Anda akan mendapatkan pemberitahuan setiap kali blog ini di-update. Follow saya di Twitter @dafideff dan Instagram @dafideff. Atau subscribe channel Youtube saya Channel Youtube Dafi Deff
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Hi! Saya Dafi Deff, Motion Graphics Designer di kota Makassar yang berasal dari Banda Naira. Saya menggunakan After Effects dan Cinema 4D dalam bekerja. Saya juga membuat dan menulis di blog makassarguide.com dan bandanaira.net

No comments:

Post a Comment