-->
Cara Melakukan Render dan Export di After Effects
Cara Melakukan Render dan Export di After Effects

Cara Melakukan Render dan Export di After Effects

Putar kepala Anda dalam panduan yang mudah diikuti ini untuk melakukan render dan export project After Effects Anda.

Cara Melakukan Render dan Export di After Effects


Putar kepala Anda dalam panduan yang mudah diikuti ini untuk melakukan render dan export project After Effects Anda.

Menavigasi kurva pembelajaran untuk After Effects bisa menjadi pengalaman yang sulit. Ada kalanya saya mendapati diri saya duduk di depan komputer saya, menatap layar dengan bingung, bingung, dan mencoba memahami mengapa program tersebut tampaknya sengaja melakukan kebalikan dari semua yang ingin saya lakukan. Apakah Andrew Kramer mengalami hari-hari seperti ini? Mungkin. Karena After Effects tidak menunjukkan belas kasihan.

Ada banyak alasan mengapa seseorang mungkin menemukan dirinya menatap ke dalam kehampaan After Effects, terutama bagi orang-orang yang baru mengenal perangkat lunak tersebut. Misalnya, setelah mengerjakan sebuah proyek selama berjam-jam, Anda entah bagaimana telah melewati garis finis. Akhirnya saatnya membuat karya Anda. Kemudian rahang Anda mengendur. Matamu bertemu dengan kekosongan. Karena, tidak, Anda tidak tahu cara melihat atau mengekspor apa pun dari After Effects.

Jangan khawatir. Saya juga pernah ada di sana dan sekarang kami di sini untuk membantu.

Pengaturan yang Anda buat untuk rendering sangat penting untuk kualitas dan tampilan proyek akhir Anda, jadi Anda harus melakukannya dengan benar. Jangan panik. jangan khawatir tentang itu. Lihat saja langkah-langkah berikut ini dan pastikan proses ini akan segera menjadi kebiasaan. Ayo lakukan.

Render, Export, dan Encode - Inilah mereka


Render dan Export sering kali merupakan istilah yang digunakan dengan lancar yang dapat diganti di industri. Seperti, ini adalah percakapan yang tidak akan pernah terjadi:

Saya: "Oke, beri saya waktu beberapa menit untuk merendernya."

Mereka: “Tidak. Bisakah Anda mengekspornya? ”

Dari sudut pandang artistik, mereka memiliki arti yang berbeda. Rendering umumnya digunakan sebagai gambaran umum ekspor video dan proses encoding.

Export mengacu pada proses sebenarnya untuk menyiapkan klip dan efek dan termasuk pengkodean untuk mengubahnya menjadi file yang sama sekali baru.

Mungkin membantu untuk memikirkan rendering sebagai ikhtisar dari proses ekspor dan encoding. Untuk apa nilainya, sebagian besar motion designeryang saya kenal menyebut ekspor mereka sebagai "render". Anda melakukannya. Kami akan tahu apa yang Anda maksud.

Apakah Pre-Rendering dan Rendering adalah Hal yang Sama?

Apakah Pre-Rendering dan Rendering adalah Hal yang Sama


Jawaban singkatnya: Tidak. Untuk melihat trek musik yang diputar secara real time, After Effects akan membutuhkan bantuan dari pratinjau atau preview. Jika Anda telah selesai mengerjakan bagian tertentu yang dibuat sebelumnya, Anda dapat mengekspor bagian tersebut untuk memutarnya sebagai file video.

Melakukan ini menghilangkan stres dari komputer Anda yang seharusnya mulai membuat efek secara real-time ketika Anda menekan tombol putar. File video pre-render akan diputar pada kualitas draf sehingga bebannya lebih ringan di komputer, memungkinkan After Effects bekerja secara signifikan lebih baik.

Apa itu Render Queue atau Antrian Pemrosesan?


Render Queue adalah tempat Anda mengedit pengaturan untuk video Anda dan kemudian merendernya menjadi satu file video terakhir. Pikirkan jendela ini sebagai ruang tunggu untuk komposisi Anda. Render Queue memungkinkan Anda mengatur beberapa komposisi untuk dirender hanya dengan satu klik. (Ada proyek di mana saya harus mengekspor lebih dari 60 komposisi.)

Dalam Render Queue, Anda memiliki tiga sub-menu yang harus dilalui - Render Settings, Output Module, dan Output To.

Sebagian besar waktu, kecuali Anda membuat pre-render atau proksi, Anda harus memiliki ini di Pengaturan Terbaik. After Effects default ke pengaturan ini, tetapi jika berbeda karena alasan tertentu, mudah untuk diubah. Cukup klik panah dropdown di sebelah kanan Render Settings dan menu kecil akan muncul. Jika ya, cukup klik Pengaturan Terbaik.

Sebagian besar perubahan Anda akan dilakukan dalam dua sub-menu berikutnya: Output Module dan Output To. Dalam Output Module , Anda dapat memilih format, codec, kedalaman warna, saluran, dan pengaturan output audio. Tidak peduli rig yang Anda kerjakan, codec animasi dan Format QuickTime adalah cara terbaik untuk menggunakan 99% Proyek After Effects. Ini memiliki rasio "kualitas / ukuran file / waktu render" yang seimbang.

Di tab channels, Anda dapat mengekspor RGB, Alpha, atau RGB + Alpha. Jika Anda membuat grafik untuk meletakkan video atau video transparan, Anda bisa memilih RGB + Alpha. Jika Anda membuat transisi, Anda menggunakan channels alpha. Jika komposisi ditutupi dari sudut ke sudut dengan grafik, gunakan RGB.

Di sub-menu Output To, Anda cukup memilih ke mana file video tunggal Anda akan diekspor ke Mac atau PC Anda.

Render Queue pada awalnya mengintimidasi karena banyaknya jendela besar yang muncul saat Anda mengklik text biru kecil ini. Percayalah, hanya masalah waktu sebelum Anda terbang melalui pengaturan ini dan menghasilkan render yang tampak fantastis.

Alur Kerja Render / Ekspor After Effects

Alur Kerja Render atau Ekspor After Effects
sumber: Premiumbeat


  1. Composition > Add to Render Queue atau File > Export > Add to Render Queue
  2. Periksa kembali apakah Render Settings ada di Best.
  3. Pergi ke modul output dan ubah pengaturan yang Anda perlukan untuk proyek spesifik Anda.
  4. Pergi ke Output To dan pilih folder atau hard drive tempat Anda ingin menyimpan video.

Belajar dan merasa nyaman di jendela antrean render tidak membutuhkan banyak waktu. Sebagian besar waktu saya mengekspor project, saya menggunakan pengaturan yang sama. Ini karena codec animasi dan format QuickTime bekerja dengan sempurna untuk hampir setiap proyek. Setelah menghabiskan beberapa waktu dengan Render Queue, Anda akan merasa nyaman dan efisien dalam mengekspor beberapa komposisi sekaligus.
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Hi! Saya Dafi Deff, Motion Graphics Designer di kota Makassar yang berasal dari Banda Naira. Saya menggunakan After Effects dan Cinema 4D dalam bekerja. Saya juga membuat dan menulis di blog makassarguide.com dan bandanaira.net

No comments:

Post a Comment